Thursday, August 16, 2012

hukum bunuh semut

Aku ingatkan kalau citer pasal semut ni... ramai yang dah tau pasal kalau makan semut boleh buat kita jadi pelupa sampaikan mende ni jadi mcm gurauan jek...korang tau tak kita tak boleh bunuh semut...selama ni selamba jek kita picit-picitkan semut tu...kalau semut tu melintas depan kita...semut hitam yang ada kat buah rambutan tu pun kita picit kalau ianya kita rasa mengganggu kita...tapi korang baca ni...aku amik dr email tapi aku tak tau orang yang forwardkan email ni,amik dari mana ,,,...harap sapa2 yang tau ...bagitau la ek...


Soalan:

Bolehkah kita membunuh semut dengan racun kerana sebagaimana yang kita tahu semut merupakan salah satu dari binatang yang di larang oleh Rasulullah s.a.w dari
membunuhnya seperti yang terdapat dalam hadith baginda. Masalahnya ia terdapat di mana-mana sahaja termasuk di dalam beras, sink dan di telefon. Ini cukup menyusahkan untuk menghalaunya satu persatu, kadang-kadang terpaksa membunuhnya. Adakah Islam memberi kelonggaran untuk membunuhnya? Jika Islam membenarkan,bolehkah digunakan racun yang dapat membunuh kesemuanya termasuk di dalam sarang?



Jawapan:

Dalam sebuah hadith dari Ibnu Abbas ra ia berkata; “Rasulullah SAW melarang membunuh empat macam binatang, semut, lebah, burung hudhud dan burung shurad”. Hadith ini menunjukkan hukum haram membunuh empat macam binatang tersebut dan memakannya. Islam merupakan peraturan hidup untuk segenap manusia. Di dalam Islam tidak ada suatu perkara yang terlalu diberatkan dan tidak pula sautu perkara itu sengaja diringan-ringankan tanpa alasan atau sebab tertentu yang boleh meringankannya. Semut sejenis binatang yang berada dimerata-rata tempat, jika kehadirannya menimbulkan mudarat bagi diri kita dan anak-anak, seperti gigitannya dan sebagainya, maka dibolehkan mengusirnya denga penyapu, jika ia terbunuh bukanlah perkara yang kita inginkan. Jika ia memiliki sarang, korek dan angkatlah sarangnya itu serta buanglah ke luar rumah,setelah itu tutuplah lubang tersebut agar ia tidak membuat sarang kembali. Usaha yang kita lakukan tak lebih untuk mencari
keberkatan dan mengikut sunnah Rasulullah SAW. Sebab pasti ada hikmah yang terkandung dalam larangan dan suruhan yang disampaikan oleh Rasulullah SAW yang kita tidak mampuuntuk memahaminya secara lebih pasti.



Wallahu ‘aklam

1 comment:

budak baik said...

oooo...macam tu rupanya.. :)