Our social:

Monday, February 13, 2012

Bahaya bagi sesiapa memiliki cinta nafsu

Cinta itu adalah anugerah daripada Allah kepada semua makhluk ciptaannya. Allah menciptakan segala sesuatu itu secara berpasang-pasangan (lihat Surah Ar-rum ayat 21) iaitu lelaki dengan perempuan dengan tujuan agar mereka saling mengisi kekurangan dan kelebihan di antara mereka yang pada akhirnya akan tumbuh cinta dalam hati mereka.



Cinta dapat membawa keberkatan jika kita boleh mengarahkannya ke jalan yang diredai oleh Allah swt, tetapi cinta juga boleh membawa kepada petaka, malah menjerumuskan kita ke lembah kemaksiatan dan jauh daripada norma Islam.



Bercinta janganlah mengikut nafsu semata, tetapi ia perlu berasas kepada agama dan batas Islam. Cinta nafsu adalah cinta yang tidak mengikuti aturan Islam. Ia bebas berbuat apa saja.



Ada beberapa kerosakan akibat cinta nafsu ini. Pertama,
lupa mengingati Allah kerana mereka lebih sibuk mengingati makhluk-nya yakni orang yang dicintainya.



Contohnya jika dia lebih kuat mengingati Allah, insya-Allah mengingati makhluk pasti terkendali. Tapi jika lebih kuat mengingati makhluk-Nya maka mengingati Allah akan dikalahkan.



Kedua, melupakan agama. Tiada orang yang paling mensia-siakan agama dan dunia melebihi orang yang sedang dirundung cinta nafsu. Ia mensia-siakan maslahat agamanya kerana hatinya lalai untuk beribadah kepada Allah swt.



Ketiga, mengundang bahaya. Bahaya dunia dan akhirat lebih cepat menimpa kepada orang yang dirundung cinta nafsu melebihi kecepatan api membakar kayu kering.



Ketika hati berdekatan dengan orang yang dicintainya secara buta itu, ia akan menjauh dari Allah swt. Jika hati jauh daripada Allah, semua jenis bahaya mengancam dari segenap sudut kerana syaitan sudah menguasai dirinya. Jika syaitan sudah menguasai diri, mereka berada dalam keadaan bahaya.



Cukuplah dengan fakta masalah penzinaan dan penularan penyakit seksual berlaku dalam dunia hari ini. Begitu juga dengan gejala buang bayi yang tidak berdosa amat menggerunkan.



Keempat, syaitan akan menguasai. Jika kekuatan syaitan menguasai seseorang, ia akan merosakkan akalnya dan memberikan rasa was-was.



Akal kadang-kadang sudah tidak terkendali ibarat seperti meletakkannya di kepala lutut.Padahal yang paling berharga bagi manusia adalah akalnya yang membezakannya manusia dan haiwan.



Jadi jangan hairan jika ramai terjerumus melakukan maksiat kerana fikiran mereka menjadi singkat. Apa yang sentiasa mereka fikirkan adalah hawa nafsunya iaitu mahu sedap dan seronok saja.



Kelima, kurang kepekaan. Cinta nafsu akan merosak indera atau mengurangi kepekaannya. Apabila diri penuh dengan dosa maka hati akan rosak. Jika hati sudah rosak maka organ lain, seperti mata, lisan, telinga juga turut rosak.



Ertinya, ia akan melihat yang buruk pada diri orang yang dicintainya secara nafsu itu sebagai sebuah kebaikan atau sebaliknya.



Imam Ahmad menyebut “Cintamu kepada sesuatu membutakanmu dan mermbuatmu tuli.”



Ibnu Abbas pernah mendengar berita ada seorang lelaki yang sangat kurus sehingga yang tinnggal hanya kulit dan tulang. Ibnu Abbas berkata, “Kenapa ia? “Ia terkena jatuh cinta, isyq (cinta buta)”, jawab seseorang.



Kemudian Ibnu Abbas berdoa dan berlindung kepada Allah swt sepanjang hari daripada penyakit isyq. Kita perlu berfikir secara lebih dewasa dalam apa jua tindakan akan kita lakukan. Jangan main-main dalam menangani masalah serius itu.



Marilah kita semaikan cinta kita kepada Allah. Cinta yang kekal abadi.



Walahu’lam.





Ust M Nazim B Ariffin

forwardkan dari email...

2 comments :

  1. cinta kepada nafsu lebih 'mudah dan indah' kerana penyerinya adalah syaitan...

    ReplyDelete

komeng